Diari al-Quran Lima Yuhyikum


Lima Yuhyikum: Al-Quran yang Membangkitkan

“Aku merasa heran melihat orang yang membaca Quran, 
bagaimana dia bisa menikmati bacaannya 
sementara dia tidak memahami maknanya?”
—Imam Ibn Jarir at-Tabari


Pengantar

Kami ingin berbagi kegiatan Diary al-Quran yang berlangsung sejak tahun pertama Madrasah Sayang Ibu (MSI) berjalan. Kami memulainya dengan cara yang sederhana dan menemukan bentuknya seperti sekarang pada tahun kedua. Berikut kami mulai dengan Pendahuluan. Semoga bermanfaat.

Pendahuluan

UNGKAPAN Imam Ibn Jarir at-Tabari di atas bisa bermakna dua: Pertama, ketakjuban bahwa Quran bisa mendatangkan kenikmatan sendiri ketika dibaca meskipun tanpa dipahami. Kedua, bisa jadi sebuah sindiran sekaligus dorongan agar ketika membaca Quran disertai dengan usaha memahaminya. Mana saja yang diambil, keduanya menyinggung satu hal penting: membaca Quran perlu disertai usaha memahami.
Quran adalah bacaan mulia. Ia adalah hadiah teragung dan terindah bagi umat manusia. Mereka yang menerimanya sepenuh hati akan berusaha mengikuti ajarannya, memasrahkan pikiran, hati dan jasmani untuk menyerap pesan-pesan dan nilai-nilainya sebagai pelita hidup.
Ini tentu saja tidaklah mudah. Ada beberapa hal yang perlu dilakukan sebagai prasyarat menjadi sosok yang berusaha sedekat mungkin dengan pesan Quran. Langkah pertama, tentu saja, adalah memahami Quran—mempelajari apa yang Allah azza wajalla inginkan dari kita, manusia, khususnya umat Islam.
Banyak sekali cara mempelajari Quran. Para ulama dan cerdik pandai dari umat ini telah menuangkan segala daya upaya menemukan cara mempelajari Quran dengan mudah dan efektif. Bermula dari tahap yang paling awal seperti membaca teksnya sampai pada bagaimana memahami dan menerapkan ajarannya dalam kehidupan sehari-hari. Semua berlomba dan termotivasi untuk melaksanakan pesan baginda Nabi sallallaahu ‘alaihi wasallam: “Yang terbaik dari kalian adalah dia yang mempelajari Quran dan mengajarkannya” (Shohih Bukhori, 6/192, #5027).
Buku sederhana ini adalah salah satu usaha kecil menghadirkan cara mempelajari pesan-pesan Quran secara bertahap dan mudah. Harapannya buku ini dapat membantu siapa saja, baik pelajar maupun masyarakat umum, yang memiliki keinginan untuk memahami pesan Quran, khususnya bagi pemula. Buku ini juga dimaksudkan sebagai panduan “mencamil” hafalan ayat-ayat Quran dengan ringan, bagi mereka yang ingin menghafal.
Secara ringkas pendekatan buku ini diharapkan dapat mendorong dan membatu masyarakat untuk: menyediakan waktu untuk membaca setidaknya satu ayat setiap hari (bila diserta menghafal akan lebih baik); belajar memahami pesannya (tadabbur) dengan bantuan penjelasan singkat baik melalui ayat lain yang terkait, atau hadits, atau keterangan ulama; Mendapat inspirasi dan menulisnya; Dan membuat rencana aksi sebagai pengamalan dari ayat tersebut.

Mentadaburi al-Quran
Syeikh Muhammad Al-Ghazali dalam bukunya “Nata’âmal Ma‘a l-Qur’ân"[1]  menekankan pentingnya memahami al-Quran disamping menghafal. Al-Gazali bercerita, umur sepuluh tahun dia sudah hafal al-Quran, namun karena tidak dilatih memahami—meskipun mengerti bahasa Arab—dia tetap tidak bisa memahami ayat-ayat yang dihafal, bahkan ketika dia sudah berumur dewasa.
Menghafal sangat diperlukan karena sejarah membuktikan amaliah ini ikut berperan penting dalam menjaga kemurnian Kitab Suci ini sampai sekarang. Apalagi ketika kemajuan teknologli sangat mendukung dan memudahkan kegiatan menghafal. Namun demikian, dia menekankan, kegiatan memahami tidak kalah penting, bahkan mungkin lebih penting karena terkait dengan bagaimana melaksanakan pesan-pesan Kitab Suci itu sendiri.
Bagi Al-Gazali masa anak-anak adalah usia produktif mempersiapkan kemampuan memahami al-Quran. Anak-anak sudah memiliki potensi kognisi yang cukup untuk melakukan interpretasi dan analisa. Karena itu bagi beliau, perlu menyediakan waktu khusus melatih anak-anak memahami pesan al-Quran. Kajian-kajian modern tentang perkembangan kognisi manusia memang menunjukkan bahwa sejak kecil—masa sekolah dasar, misalnya—kemampuan memahami sudah tumbuh.
Para ulama juga mendorong umat Islam agar menyediakan waktu untuk mentadaburi isi Quran. “Allah tidak menurunkan satu ayat,” pesan Al Hasan al Basri, “kecuali Dia senang bila dipelajari dalam konteks apa diturunkan dan apa yang diinginkan darinya” (Tafsir al-Qôsimî, 1/23).
Ibn al-Qayim, di bagian lain, menulis, “Membaca satu ayat disertai berpikir dan memahaminya lebih baik dari membaca semuanya tanpa tadabur dan pemahaman. Tadabur juga lebih baik bagi hati, lebih mengantarkan kepada keimanan dan memberi pengalaman merasakan manisnya membaca Quran. Karena itu membaca Quran dengan berpikir sesungguhnya adalah asal mula sehatnya jiwa Andai orang tahu apa yang ada dalam Quran, dengan melakukan tadabur, pastilah dia menyibukkan diri dengannya dan meninggalkan yang lain” (Lihat, Said al-Qohtoni, ‘Uzhmatu l-Qur’ân wa Ta’zhîmuh wa Atsaruh fi n-Nufûs, 1/29).
Al-Hafidz Az-Zarkasyi berpesan, “Quran adalah kalam Allah yang tidak diturunkan kecuali Allah membuatnya mudah dipahami, karena itu ia perlu dipelajari dan dipahami. Itulah mengapa para ulul albab—mereka yang berakal, yang mampu memahami dan yang selalu berpikir—diseru dengan Quran ini” (al-Burhân fi ‘Ulûmi l-Qur’ân, 2/145).
 “Sudah menjadi maklum,’ tulis Asy-Syinqithi sedikit keras mengingatkan, “bahwa siapapun yang tidak menyibukkan diri dengan mentadabburi ayat-ayat Quran yang Mulia ini—dengan mendalami, memahami atau menemukan makna dan melaksanakannya—sama saja dengan menolaknya” (Adhwâ’u l-Bayân fî Îdôhi l-Qur’ân bi l-Qur’ân, 7/257). Imam al-Qurtubi lebih tajam lagi. Beliau mensejajarkan orang yang tidak mau mempelajari Quran dengan orang munafiq. “Aib orang munafik itu,” kata beliau, “karena mereka menolak melakukan tadabbur Quran—berfikir tentangnya dan merenungkan makna-maknanya” (Tafsîr al-Qurtubî, 5/290).

Mungkinkah Memahami al-Quran Bermodalkan Terjemahan Saja?
Ya. Sangat mungkin. Terjemahan al-Quran bukan seperti terjemahan teks biasa. Terjemahan al-Quran tetap saja sebuah terjemahan sebuah Kitab Suci. Kandungan pesannya berbeda. Nuansa batinnya juga berbeda. Karena itu banyak orang yang masuk Islam hanya karena membaca terjemahan al-Quran. Tentu, yang perlu dijaga adalah kejujuran intelektual, ketulusan dan kebersihan jiwa.
Itulah barangkali yang terjadi pada beberapa orang yang merasakan sesuatu yang berbeda ketika membaca terjemahan Quran. Sebut saja misalnya, Gothe, seorang fisikawan dan filosof besar Jerman, yang bernama lengkap Johann Wolfgang von Goethe. Dia merasakan ketakjuban yang luar biasa atas Quran.
“With our systems of culture and civilization, we can not go beyond Islam and, as a matter of fact, no human mind can go beyond the Qur’an…. This book will eternally remain highly efficacious/effective"
Dengan semua sistem budaya dan peradaban yang kita miliki, kita tidak bisa melangkah melebihi Islam, dan faktanya, tidak ada otak manusia yang bisa melampui Quran… Kitab ini akan tetap memberi pengaruh kuat dan abadi.” (Letter of Goethe to Eckermann, Sir Henry Elliott’s collection, 1865 dan WA I, 7, 35/36. Sumber: Dr. S.M. Mohiuddin Habibi, Syed Ahsan Habibi, Prophet Muhammad (Peace Be Upon Him) in the Bible (London: Expertini Limited, 2016, h. 355).
Di bagian lain, kisah Jeffry Lang, seorang professor matematika di Universitas Kansas, Amerika Serikat, yang merasa takluk dengan logika Quran saat membacanya. Dia menulis:
“You cannot simply read the Quran, not if you take it seriously. You either have surrendered to it already or you fight it. It attacks tenaciously, directly, personally; it debates, criticizes, shames and challenges. From the outset it draws the line of battle, and I was on other side.” 
“Anda tidak dapat membaca Quran sekedarnya, tidak jika Anda seorang perasa (mudah tersinggung). Jika tidak menyerah pada kata-katanya, pilihan Anda adalah berperang melawannya. Quran menyerang dengan tajam, langsung, personal; ia mendebat, mengkritik, membuat malu dan menantang. Dari luar ia membuat garis perang, dan saya dulu pernah berada di sisi bebeda.” (Sumber: Jeffrey Lang, Struggling to Surrender: Some Impression of an American Convert to Islam, Maryland, Amana Publishing, 1995, h. 9).
Kisah Kristiane Backer tidak kalah menarik. Mantan penyiar MTV ini menceritakan perjalan rohaninya dalam sebuah buku, From MTV to Mecca: How Islam Inspired My Life. Salah satu komentarnya tentang Quran dalam buku tersebut adalah:
“The words of the Quran all seemed strangely familiar yet so unlike anything I had ever read before.”
“Kata-kata Quran mengejutkan, berbeda tapi terasa dekat. Ia sama sekali tidak sama dengan buku-buku yang pernah saya baca sebelumnya.”
            Jika mereka bisa mendapat hidayah hanya dengan membaca terjemahan Quran, mengapa kita tidak? Bukankah kita sudah lebih dahulu dekat? Kita rajin beribadah, setidaknya salat lima waktu, dan ibadah-ibadah lainnya. Itu adalah modal yang sangat berharga. Tinggal kita sungguh-sungguh, sediakan waktu, pasang niat yang baik dan benar. Berdoa agar selalu diberi petunjuk, insyaAllah kita akan dianugerahkan-Nya hidayah dan cahaya.
 “Ketika seorang hamba mendengarkan kitabullah atau sunah Nabi SAW dengan niat (niyyah shodiqah) yang benar seperti yang Allah inginkan,” kata Sufyan ibn ‘Uyainah, “Allah akan memberinya pemahaman sebagaimana yang Dia inginkan, dan menciptakan cahaya dalam hatinya” (Tafsîr al-Qurtubî, 11/176).

Tadabur dan Tafsir
Ibnu Katsir menjelaskan tadabur sebagai proses “memahami makna kata-kata Al-Qur’an, dan memikirkan pesan-pesan tersurat maupun yang tersirat yang ditunjukkan ayat-ayat tersebut—suatu makna yang membuat pesan Al-Qur’an itu menjadi sempurna, dalam bentuk isarat dan peringatan yang tak tampak dalam lafaznya. Tadabbur dilakukan dengan menggunakan hati untuk menangkap manfaat (praktis) dengan fokus pada pesannya, mematuhi perintahnya, serta mengambil pelajaran darinya.”
Sementara tafsir lebih bersifat akademik dan karenanya menyasratkan beberapa kemampuan untuk mendapatkan otoritas menafsirkan ayat-ayat Quran. Perbedaan antara kegiatan menadaburi dan menafsir, barangkali, bisa dilihat dari perspekti cara kerja otak kiri dan otak kanan. Otak kiri lebih teratur, terikat disiplin, dan linier. Sementara otak kanan lebih refleklektif bahkan intuitif. Yang pertama membatasi diri dan lurus-lurus saja, yang kedua lebih membuka diri dan imajinatif meskipun tetap dalam “kontrol” diri.

Langkah-langkah Menulis Diari
            Baca, (hafal), tadabbur dan tulis, seperti dijelaskan tadi, adalah empat rangkaian proses yang perlu dilakukan. Keempat rangkaian itu tidak harus dilakukan secara berurutan. Bisa saja terbalik. Misalnya, setelah membaca ayat dan terjemahannya pembaca dapat langsung menulis apa yang dipikirkan dalam ruang yang tersedia.
Secara detail langkah-langkah yang dilakukan ketika membaca sebuah ayat adalah sebagai berikut:
1.      Tahap penkondisian: berwudlu, membaca ta’awwudz dan basmallah sepenuh hati.
2.      Membaca satu ayat beberapa kali, kalau bisa sampai hafal atau hampir hafal. Kalau tidak hafal tidak masalah (bagi yang belum bisa atau belum lancar membaca Quran dalam teks Arab dapat memanfaatkan bantuan transliterasi yang disertakan pada setiap ayat).  
3.   Belajar memahami dengan membaca terjemah maknawiyah (juga terjemahan dalam bahasa Inggris) selama kurang lebih dua atau tiga menit, atau secukupnya.
4.      Sembari membaca, tanyalah diri sendiri: Apa pesan atau pelajaran ayat ini buat saya? Apa yang Allah inginkan dari saya? Jangan lupa berdoa semoga Allah subhanahuwata’ala memberi ilham dalam memahami ayat tersebut. (Doa dapat dipanjatkan dalam bahasa Arab atau bahasa sendiri sesuai kata hati Anda. Adapun contoh-contoh doa dalam bahasa Arab dapat dilihat pada Lampiran).
5.   Menulis ulang ayat yang sedang dibaca/dihafal dengan tangan sendiri pada ruang kosong pertama yang tersedia. 
6.      Untuk dapat memahami, langkah pertama yang cukup efektif adalah mencari kata atau kalimat kunci ayat yang sedang dibaca. Jangan berhenti, jangan juga pindah ke ayat berikutnya sampai Anda merasa menemukan kata atau kalimat kuncinya.
7.      Jika sudah menemukan, tulislah kata atau kalimat kunci tersebut dengan pensil atau pena pada bagian Kata Kunci & Goresan. (Penulis hanya mencantumkan satu kata kunci, maka Anda, pembaca yang budiman, dapat menuliskan kata kunci atau ide pokok lain pada ruang pertama yang tersedia).
8.      Bisa jadi, saat proses 1-7 di atas Anda lalui ada sesuatu yang terlintas dalam pikiran yang secara sekilas berkaitan. Jika itu terjadi maka segera tulis. Jadi, pembaca bisa menulis apa saja yang dirasa terkait pada ruang kosong pertama.
9.      Jeda sejenak, tarik nafas dan lepaskan. Selanjutnya bacalah bagian Tadabur dengan tenang. Resapi pesannya, kaitkan dengan apa yang Anda dapatkan ketika membaca ayat atau terjemahannya. Untuk dimaklumi, penulis hanya fokus pada satu pesan ayat dalam Tadabbur, maka pembaca memiliki kesempatan mendapati pesan lain selain yang terdapat dalam bagian Tadabur.
10.   Tulisalah ide atau inspirasi yang pembaca dapatkan tersebut pada ruang kosong kedua, yaitu pada bagian Inspirasi dan Aksi yang terdapat pada bagian akhir setiap diari.
11.   Menutup kegiatan diari dengan memuji Allah SWT dan bersyukur kepada-Nya dengan membaca tahmid dan kalimatusysyukr lalu berdoa dengan khusyuk.

Tujuan

Gerakan Diari Quran ini dimaksudkan untuk:
·       Menciptakan kebiasaan membaca—dan sebisanya menghafal—serta mempelajari pesan Quran, paling tidak satu ayat satu hari.
·        Menulis teks ayat al-Qur’an yang dibaca atau sudah dihafal dengan tangan sendiri.
·        Memasyarakatkan gerakan memahami al-Quran secara teratur dan berkelanjutan agar setiap orang memiliki catatan harian yang berisi kesan atau pesan yang diperoleh setelah mempelajari sebuah ayat.
·        Menginpirasi diri untuk mepelajari al-Quran lebih dalam dengan membaca kitab-kitab tafsir yang ditulis oleh para ulama baik yang berupa terjemahan dari bahasa Arab atau Inggris maupun tulisan ulama Indonesia sendiri.
·     Menciptakan keseimbangan jiwa dan raga agar hidup terasa lebih bermakna dengan harapan mendapat pancaran sinar dari Allah SWT, meski hanya serpihannya, dan syafaat dari Rasulullah saw.

Dan, ini, yang tidak kalah penting: sebagai bagian dari cara kami "mengempung" peserta didik agar kebiasaan membaca dan melatih kemampuan menganalisa mereka tumbuh. Jadi, mengajipun dapat dimanfaatkan untuk membangun tradisi literasi yang saat ini menjadi salah satu persoalan bangsa Indonesia. 

Untuk membantu pembaca memahami pesan ringkas Quran pada tahap-tahap awal ini, penyusun menyertakan terjemahan maknawiyah setiap ayat. Sebagai tambahan, disertakan juga terjemahan dalam bahasa Inggris yang dipilih dari salah satu terjemahan bahasa Inggris yang sudah banyak beredar di dunia internasional: karya Abdullah Yusuf Ali (YA), Ali Unal (AU), Marmaduke Pickthall (MP), Mufti Taqi Usmani (TU), Muhammad Asad (MA) atau Muhammad Taqi-ud-Din Al-Hilali dan Muhammad Muhsin Khan (HK).
Terjemahan Inggris ini dimaksudkan untuk Anda yang memiliki kemampuan berbahasa Inggris, atau bisa dijadikan sebagai bahan belajar bahasa Inggris sambil mengaji. Seru, kan? J


[1] Telah diterjemahkan dengan judul “Berdialog dengan Al-Quran, Memahami Pesan Kitab Suci dalam Kehidupan Masa." Mizan: Bandung, 1996.

Posting Komentar

0 Komentar