-->
GREEN MADRASAH: truth sincerity honesty think discover create

Jika Saya Menjadi... (Hikmah Kurban)

Ini adalah apa yang saya pikirkan jika menjadi bagian dari sejarah Kurban. Saya menempatkan diri saya sebagai setiap tokoh dalam peristiwa Kurban. 



Ibunda Hajar yang pantang menyerah
Jika Allah berkehendak maka saya pasti menggali gundukan pasir dimanapun demi menemukan mata air untuk Ismail A.S yang menangis kehausan. Setelah berlri bolak balik bukit satu dengan bukit lainnya. Kalau usaha yang telah saya lakukan tidak menemukan jalan, maka langkah selanjutnya, bermunajat meminta pertolongan Allah untuk membantu usaha yang telah saya lakukan selaku Bunda Hajar. Setelah bermunajat, saya akan memberikan nazar, sehingga Allah menolong hamba-Nya yang sedang membutuhkan dengan ikatan perjanjian yang sesuai dengan Sang Maha Kuasa. Setealh usaha yang saya lakukan menuai hasil, saya langsung bersujud untuk mengatakan rasa syukur dan bertahmid dengan khusyu’.

Ayahanda Ibrahim, Sang Kekasih Ilahi
Setelah mendapatkan mimpi yang menegangkan dan mengusik hati itu, saya yang sedang berperan sebagai Nabi Ibrahim akan melaksanakan sholat istikharaj untuk mepertanyakan hal itu kembali. Sebenarnya tidak mungkin juga rasanya seorang Ayah rela menyemblih anaknya. Lagipula, pada zaman ini jika seorang Ayah hanya memukul anaknya, pasti akan disorot dengan dalih kekerasan. Itulah bedanya zaman nabi dengan zaman kita yang serba modern saat ini.

Jika pada zaman Nabi semuanya dilakukan berdasarkan perintah Allah maka tidak ada yang harus diragukan lagi. Maha Kuasa Allah yang telah meluruskan jalan orang-orang terdahulu dengan petunjuknya. Zaman modern ini berbeda jauh dengan zaman-zaman sebelumnya. Saat ini, kita berperilaku tidak jauh beda dari hewan, malah lebih biadab dari seekor hewan buas sekalipun.

Ananda Ismail A.S Pelurus Tata Tertib
Sebagai sesosok anak dari seorang mulia yang mendapati julukan “Bapak Para Nabi” seharusnya saya menaati apapun perintah orangtua, terlebih lagi, Allah-lah yang memberikan perintah itu. Walaupun telah diajak untuk berbicara meminta pendapat, saya mungkin akan melarikan diri terlebih dahulu dan menjalani kehidupan sendiri. Atau dengan cara lain yang lebih mudah dengan cara merajuk, hingga orang tua-lah yang merasa bersalah. Lain lagi, jika saya merayu Ayahanda dengan iming-iming yang mungkin tidak sanggup saya penuhi.


Tapi, mengingat siapa saya, maka satu-satunya cara ampuh adalah ikhlas menerima nasib saat digirng meneju lembah atau lahan luas yang diapit bukit-bukit. Karena apa pun yang akan dan telah terjadi memiliki hikmah dibaliknya. Siapa yang tahu rencana Allah? Butuh pengorbanan, ketekunan, juga kesabaran. 

Article by: Royyan Paice Sangwenang
Share on Google Plus

About Madrasah Alam Sayang Ibu

Di Madrasah Tsanawiyah Alam Sayang Ibu (MSI) peserta didik dibimbing untuk mencintai belajar sebagai kebutuhan yang akan mepersiapkan mereka menjadi pemimpin Muslim di masa depan.

0 komentar:

Posting Komentar